Manfaat Vitamin B5

Apa yang Harus Anda Ketahui Tentang Vitamin B5

Vitamin B5 adalah vitamin yang sering disebut sebagai asam pantotenat. Ditemukan secara alami dalam banyak makanan, vitamin B5 juga tersedia dalam bentuk suplemen. Para pendukung mengklaim bahwa mengonsumsi suplemen vitamin B5 menawarkan berbagai manfaat kesehatan.

Menggunakan

Dalam pengobatan alternatif, vitamin B5 disebut-sebut sebagai obat alami untuk sejumlah kondisi kesehatan, termasuk:

Selain itu, vitamin B5 konon untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan kinerja atletik .

Manfaat

Penelitian tentang manfaat kesehatan vitamin B5 cukup terbatas. Misalnya, saat ini ada kurangnya bukti ilmiah untuk mendukung klaim bahwa vitamin B5 dapat membalikkan kerontokan rambut, mendukung penurunan berat badan , dan mengobati kelelahan adrenal.

Berikut adalah beberapa temuan kunci dari penelitian yang tersedia tentang manfaat kesehatan yang diakui vitamin B5 (perhatikan bahwa dua penelitian berusia di atas 15 tahun):

1) Jerawat

Kekurangan vitamin B5 dapat menyebabkan perkembangan jerawat, menurut laporan 1995 yang diterbitkan dalam Medical Hypotheses . Meskipun laporan menyatakan bahwa mengkonsumsi suplemen vitamin B5 dapat menyembuhkan jerawat, saat ini ada kurangnya uji klinis menguji efektivitas suplementasi asam pantotenat dalam pengobatan jerawat.

2) Kinerja Atletik

Mengambil suplemen yang mengandung vitamin B5 tidak muncul untuk meningkatkan kinerja atletik, menurut sebuah studi kecil yang diterbitkan dalam Journal of Applied Physiology pada tahun 2012. Untuk penelitian ini, delapan sukarelawan pria sehat menggunakan plasebo atau suplemen yang mengandung 1,5 gram vitamin B5. dan l-sistein (asam amino) setiap hari selama seminggu.

Hasil studi menunjukkan bahwa suplemen gagal meningkatkan kinerja atletik (yang diukur dengan eksperimen yang melibatkan bersepeda).

3) Efek Samping Radiasi

Menggunakan krim yang mengandung vitamin B5 mungkin tidak membantu mengobati reaksi kulit terhadap pengobatan radiasi, menunjukkan sebuah penelitian yang diterbitkan di Acta Oncologia pada tahun 1996. Dalam tes pada 86 pasien yang menjalani radiasi, para peneliti menemukan bahwa krim berbasis asam pantotenat tidak lebih efektif daripada tidak. menggunakan salep topikal dalam pengobatan reaksi kulit yang dipicu oleh terapi radiasi.

Sumber makanan

Sumber makanan vitamin B5 meliputi:

Tanda-Tanda Kekurangan

Kekurangan vitamin B5 sangat jarang. Meskipun sedikit yang diketahui tentang efek kesehatan karena tidak mendapatkan cukup asam pantotenat, defisiensi dianggap menyebabkan kelelahan, insomnia, mati rasa dan kesemutan di tangan dan kaki, dan iritasi kulit.

Dosis

Asupan harian yang direkomendasikan untuk vitamin B5 adalah 5 mg untuk orang di atas usia 14. Dosis untuk kebanyakan suplemen diet yang mengandung vitamin B5 adalah 5 hingga 10 mg.

Menurut National Institutes of Health, mengonsumsi lebih dari 5 mg vitamin B5 setiap hari dapat meningkatkan risiko efek samping seperti diare.

Menggunakannya untuk Kesehatan

Karena penelitian yang terbatas, terlalu dini untuk merekomendasikan suplemen vitamin B5 sebagai pengobatan untuk kondisi apa pun. Penting juga untuk diperhatikan bahwa mengobati sendiri kondisi kronis dengan dan menghindari atau menunda perawatan standar dapat menimbulkan konsekuensi serius. Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan vitamin B5, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda terlebih dahulu.

> Sumber:

> Leung LH. "Defisiensi Asam Pantothenic sebagai Patogenesis Acne Vulgaris." Med Hipotesis. 1995 Juni; 44 (6): 490-2.

> L√łkkevik E, Skovlund E, JB Reitan, Hannisdal E, Tanum G. "Perawatan Kulit Dengan Bepanthen Cream Versus Tanpa Krim Selama Radioterapi - Percobaan Terkontrol Acak." Acta Oncol. 1996; 35 (8): 1021-6.

> National Institutes of Health. "Asam Pantothenic (Vitamin B5)." 11 November 2011.

> Dinding BT, Stephens FB, Marimuthu K, Constantin-Teodosiu D, Macdonald IA, Greenhaff PL. "Asam Pantotenat akut dan Suplementasi Sistein Tidak Mempengaruhi Coenyme Otot Konten, Pemilihan Bahan Bakar, atau Kinerja Latihan pada Manusia Sehat." J Appl Physiol. 2012 Jan, 112 (2): 272-8.