Manfaat Neurologis Kreatin

Bantuan untuk Penyakit Neurologis

Creatine adalah salah satu suplemen yang paling banyak diteliti dan banyak digunakan untuk meningkatkan pertumbuhan dan kekuatan otot. Ini populer di kalangan atlet, binaragawan dan mereka yang ingin meningkatkan kinerja atletik. Creatine diindikasikan untuk menjadi salah satu suplemen suplemen berbasis bukti terbaik dalam nutrisi olahraga . Meskipun terbukti dapat meningkatkan perkembangan otot, creatine juga disarankan untuk membantu bagi mereka yang menderita penyakit neurologis.

Penelitian kronis terus mendukung creatine memainkan peran menguntungkan dalam sistem saraf pusat (SSP). Tampaknya suplementasi creatine dapat mengurangi gejala penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer, Parkinson, ALS, dan Huntington.

Apa itu Creatine?

Creatine Meningkatkan Fungsi Motor Neurologis. Cecilie_Arcurs / Getty Images

Creatine adalah zat alami yang terbuat dari asam amino glisin, arginin, dan metionin. Asam amino adalah blok pembangun protein. Creatine diproduksi di hati, ginjal, dan pankreas dan terkonsentrasi terutama di jaringan otot. Jumlah yang lebih kecil didistribusikan melalui darah kita ke otak dan jaringan lain.

Kreatin juga ditemukan pada sumber protein hewani seperti daging dan ikan selain diproduksi di dalam tubuh.

Bagaimana Cara Kerjanya di Tubuh Kita

Creatine bertanggung jawab untuk memasok energi ke sel-sel di dalam tubuh dan menjaga fungsi seluler kita dalam keseimbangan. Ini terjadi secara alami dan juga dipasok melalui mengkonsumsi makanan dan suplemen tertentu.

Ketika creatine masuk atau diproduksi oleh tubuh, ia melewati proses kimia dan membentuk creatine phosphate . Molekul yang disimpan ini memberikan energi instan ke sel-sel yang telah habis selama upaya fisik atau saraf yang intens.

Creatine fosfat juga dikenal sebagai phosphocreatine (PCr). Creatine meningkatkan performa olahraga dengan meningkatkan PCR atau ATP yang tersimpan (adenosine tri-phosphate). ATP adalah sumber energi lain yang digunakan selama semburan cepat energi seperti lari cepat atau angkat berat.

Bentuk penyimpanan creatine (phosphocreatine) adalah sumber energi utama yang disebut untuk memicu semburan pendek latihan intensitas tinggi. Atlet suplemen dengan creatine karena kemampuannya untuk memasok energi dan meningkatkan ukuran otot.

Creatine telah menjadi lebih dari sekedar penambah kinerja atletik . Penelitian telah menunjukkan creatine memiliki nilai yang signifikan dalam mengobati penyakit neurodegeneratif. Ini kemampuan terapeutik untuk menargetkan gangguan energi seluler dapat mengurangi gejala gangguan neurologis pada pasien.

Kreatin dan Penelitian Neurologis

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Neuromolecular Medicine, creatine diindikasikan sebagai pengobatan yang efektif untuk penyakit Huntington dan Parkinson. Tampaknya creatine meningkatkan defisit energi sel di jaringan otak yang mengurangi gejala gangguan neurodegeneratif ini.

Penelitian tentang suplementasi creatine jangka panjang memeriksa potensi efek samping juga dilakukan. Enam puluh pasien usia dipantau selama 2 tahun dan menerima 4g / d creatine atau plasebo. Fokusnya terutama untuk memastikan fungsi ginjal yang tepat saat melengkapi dengan creatine untuk penyakit neurologis. Creatine diindikasikan dapat ditoleransi dengan baik pada pasien usia lanjut yang menderita penyakit Parkinson. Fungsi ginjal atau ginjal tetap dalam batas normal dan satu-satunya efek samping yang merugikan tampaknya kadang-kadang sakit perut.

Penelitian lain menunjukkan suplementasi creatine untuk meningkatkan konsentrasi mental dan memori individu yang sehat dan pasien penyakit Alzheimer tahap awal.

Penelitian creatine dilakukan pada pasien yang menderita Lou Gehring Disease. Gangguan neurologis ini merosot neuron sistem saraf pusat. Creatine diindikasikan untuk memberikan efek neuroprotektif.

Secara keseluruhan, suplementasi creatine ditunjukkan untuk memberikan perlindungan neurologis sel. Studi kronis menunjukkan creatine menjadi agen neuroprotektif yang efektif. Pasien yang menggunakan creatine telah mengalami peningkatan fungsi motorik dan kualitas hidup yang lebih baik.

Harapan untuk Penyakit Neurologis

Mungkin ada harapan bagi mereka yang menderita penyakit saraf seperti Parkinson, Alzheimer, Amyotrophic Lateral Sclerosis (ALS), dan Huntington.

Creatine tampaknya memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan energi seluler. Penelitian telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam memperlambat perkembangan beberapa penyakit neurologis.

Tampaknya ada indikasi kuat untuk suplementasi creatine sebagai metode terapi untuk mengobati penyakit neurologis. Temuan positif mendukung penelitian lebih lanjut.

Setiap penyakit neurologis hadir dengan defisit energi yang berbeda yang mungkin atau mungkin tidak mendapat manfaat dari suplementasi creatine. Penyakit Alzheimer (AD) misalnya ditemukan menunjukkan perbaikan dengan suplementasi creatine hanya pada tahap awal. Pengobatan AD tahap selanjutnya tidak efektif karena endapan kreatin ditemukan di otak.

Penyakit Parkinson (PD) uji klinis mengungkapkan potensi dengan suplementasi creatine untuk memperlambat perkembangan PD. Creatine tampaknya memiliki manfaat jangka panjang untuk orang yang saat ini menderita PD.

Amyotrophic Lateral Sclerosis (ALS) sayangnya dan mirip dengan penyakit Alzheimer (AD) tidak merespon secara efektif terhadap suplementasi creatine.

Suplemen creatine menunjukkan potensi besar dalam pengobatan penyakit Huntington (HD). Penelitian menunjukkan bukti kuat yang mendukung creatine sebagai agen neuroprotektif yang efektif untuk penyakit ini. Creatine akhirnya dapat meningkatkan dan / atau memperpanjang kualitas hidup bagi individu yang menderita HD.

> Sumber:

> Andreas Bender dkk., Suplementasi creatine jangka panjang aman pada pasien usia lanjut dengan penyakit Parkinson, Penelitian Gizi , 2008

> Jurnal Biomedik dan Bioteknologi, Perpustakaan Kedokteran Nasional AS, Institut Kesehatan Nasional, Koneksi Creatine Kinase / Creatine untuk Penyakit Alzheimer: Inaktivasi CK, Kompleks APP-CK, dan Deposit Kreatinit Focal, Tanja S. B├╝rklen et al., 2006

> The Official Journal of American Academy of Neurology, neurology.org, PRECREST: Sebuah uji coba pencegahan dan biomarker fase II dari creatine pada penyakit Huntington yang berisiko, Herminia D. Rosas, MD et al., 3/11/14

> The Official Journal of American Academy of Neurology, neurology.org, Sebuah uji coba klinis acak, double-blind, kesia-siaan creatine dan minocycline pada penyakit Parkinson awal, Dr. Bernard Ravina, 3/14/06

> Perpustakaan Kedokteran Nasional AS, Institut Kesehatan Nasional, Biokimia Subselular, Peran neuroprotektif dari creatine, Klein AM, Ferrante RJ, 2007